15 October 2014

Jalan-jalan ke Jombang Okt2014

30 tahun-an yang lalu kota Jombang menjadi awal perjalanan ini. Kebetulan awal bulan ini saya dapat kesempatan untuk mampir ke Jombang. Tentu yang saya cari kuliner. Bapak saya sebenarnya memiliki kuliner favorit tapi kali ini saya lebih suka mencari apa yang mudah dijumpai. Jika mencari melalui Google dengan kata kunci Kuliner Jombang banyak pilihan.



Diawali ketidaksengajaan saat mengajak adik sepupu yang masih balita, saya melihat sekilas sebuah warung yang menyatakan khas Magetan. Putar arah untuk kembali ke warung Lontong Tahu Khas Magetan yang beralamat di Jln. Hasyim Ashari atau sebelah selatan Stasiun Jombang. Makanan yang disajikan sangat sederhana dan mudah dibuat di rumah hanya berbahan utama lontong, tahu, telur dadar dan bumbu kacang tentu dengan pelengkap berupa krupuk. 1 porsi Anda cukup membayar Rp. 6000, murah bukan? Buat saya menu ini cocok untuk sarapan walaupun idealnya saat di Jawa Timur menu sarapan adalah pecel.



Kali ini makan siang menunya sangat cocok, Rujak Cingur atau saya lebih suka menyebut rujak petis karena tidak menggunakan cingur. Hampir setiap makan siang menunya rujak cingur jika saya sedang main ke Jombang atau Mojokerto. 1 porsi untuk rujak cingur ini saya hanya membayar Rp. 6000 jika ditambah krupuk yang 1 bungkus harganya Rp. 1000 tentu tidaklah mahal karena menambah nikmat.







Kaget dengar namanya, saya pikir menunya bakal serba pedas atau porsi jumbo. Namanya Bakso Nuklir. Saya langsung pesan bakso nuklir tentu dengan pilihan bakso yang lebih kecil. Warung bakso ini terletak di dekat ringin conthong. Saya yakin warga Jombang sangat familiar dengan ringin conthong.

Berhubung rasanya enak saya pun kembali lagi mampir ke warung bakso nuklir ini di hari kedua dengan menu mie ayam. Sekilas seperti mie ayam jakarta setelah saya cicipi ternyata beda. Enak!!! Langsung lahap saja makan mie ayam yang belum pernah saya makan ini. Harga 1 porsi selayaknya harga warung bakso biasanya. Saya lupa tidak mencatat saking terbuai dengan cita rasa dari mie ayam atau bakso nuklirnya, halah alesan...hehehhe.

Perjalanan kali ini ke Jombang benar-benar membawa kenangan khusus tentang kuliner. Jika ingin ke Jombang sebenarnya waktu tempuh menggunakan kereta Sancaka dari Yogyakarta kurang lebih 4 s.d. 5 jam. Suatu saat ingin kembali jalan-jalan ke Jombang bareng anak-anak.


No comments:

Post a Comment

Disqus for Dedy selalu Milisdad